Saturday, May 26, 2018

LEBIH DUKA DARI SUKA (Regina Ibrahim)



JUDUL : LEBIH DUKA DARI SUKA (Kisah Maknyah Malaysia)
PENULIS : REGINA IBRAHIM
TAHUN : 2016
TERBITAN : GERAKBUDAYA ENTERPRISE


Dalam tahun ini, buku yang dituliskan oleh penulis Regina Ibrahim sudah tidak asing bagi diri aku. Gemar menjadikan gologan maknyah sebagai latar belakang dalam penulisan beliau membuatkan nama ini menjadi salah satu kegemaran aku.

Cara penulisan yang begitu mudah untuk difahami dan mudah untuk diikuti, membuatkan aku mula menerokai satu demi satu buku yang dituliskan oleh beliau yang dimulakan dengan NOOR hinggalah yang terbaru dilancarkan iaitu BUDIMAN.

Pada para pengikut beliau pasti sudah tahu siapa dirinya, bukan dengan niat untuk mendewakan golongan ini, Regina Ibrahim telah dapat membuatkan kita sebagai masyarakat yang tidak ambil peduli  walau sedikit bagaimana golongan ini menjalani kehidupan yang hakikatnya dua kali ganda lebih sukar.

24 cerita pendek dalam antologi ini menceritakan pelbagai kisah yang mampu membuka minda orang sekeliling termasuk diri aku. Tidak perlu pembukaan minda yang luar untuk memahami dangan membaca dengan penuh teliti.

Buku yang mempunyai kisah-kisah menarik yang hanya mampu difahami oleh sang pembaca. Terbaik...

"Hatta, Maknyah di mana-mana ceruk dunia ini tidak pernah memohon HAK ISTIMEWA, mereka tentunya akan menghargai HAK SAMA RATA"

DILAN 2 DIA ADALAH DILANKU TAHUN 1991 (Pidi Baiq)



JUDUL : DILAN 2 DIA ADALAH DILAN KU TAHUN 1991
PENULIS : PIDI BAIQ
TAHUN : 2015
TERBITAN : MIZAN MEDIA UTAMA


Seperti biasa, aku sekarang bukanlah untuk menceritakan kembali apa yang dituliskan oleh sang penulis di dalam naskah ke dalam blog aku ini. Tetapi aku hanya akan menceritakan apa yang terlintas di fikiran aku ketika aku mula membaca nukilan kedua Pidi Baiq ini hinggalah muka surat yang terakhir.

Pada yang telah membaca Dilan 1990, pasti sudah tahu apa yang telah terjadi kepada Dilan dan juga Milea sepanjang perkenalan mereka tersebut bukan? Baris demi baris kata-kata cinta yang keluar dari mulut Dilan kepada Milea pasti membuatkan sang pembaca menggilai seorang lelaku atau cowok sepertinya.

Perhubungan mereka yang penuh dengan situasi romantik pasti akan membuatkan sang pembaca ingin memasuki scene tersebut yang digambarkan dengan begitu terperinci sekali. Dengan cara penulisan jurnal membuatkan kita seperti sedang membaca diari seorang gadis remaja yang sedang dilamun cinta.

Ada komentar yang aku lihat di Goodread dan dimana-masa saja yang mengatakan novel Dilan 1991 ini tidaklah menarik seperti mana Dilan 1990, tetapi bagi pendapat aku yang masih amatur ini cubaan sang penulis untuk mengambarkan kisah percintaan antara mereka berdua masih mampu disampaikan dengan jayanya.

Pengakhiran carita yang tidak sama sekali kita jangkakan mungkin akan membuatkan pembaca menjadi geram, marah dan menyakitkan hati, namun itu mungkin juga menjadi salah satu jalan cerita yang ingin penulis masukkan dalam novel ini.

Tetapi apa yang penting, novel ini mampu membuatkan aku merasai perasaan cinta anak remaja yang mungkin menjadi keinginan anak remaja yang lain. Dan juga tidak sabar untuk membaca buku MILEA yang dikatakan sambungan untuk DILAN 1990 & 1991. So harap akan dapat membacanya satu hari nanti, 

Monday, April 23, 2018

DILAN DIa Adalah Dilanku Tahun 1990 (Pidi Baiq)



DILAN Dia Adalah Dilanku Tahun 1990
NUKILAN : Pidi Baiq
TERBITAN : Mizan Media Utama
TAHUN TERBITAN : 2014

“Cinta itu indah. Jika tidak bagi kamu, mungkin karena salah milik pasangan.”



Satu karya yang kini telah menjadi fenomena di Malaysia sejak hadirnya filem yang diadaptasi dari novel ini, sudah pasti akan menimbul satu rasa keinginan untuk membaca novelnya juga kan? Aku tidak tahu sama ada filemnya sudah ditayangkan di Malaysia atau pun tidak, tetapi jika diberi antara dua pilihan antara filem atau novelnya, aku akan tetap memilih novel. Sebab apa aku memilihnya, usah dibahaskan sebab sebagai pembaca pasti semua orang tahu sebabnya kan?

Pada siapa yang telah membaca novel ini, pasti sudah mengalami satu detik dimana terasa gembira, terasa sedih, terasa ingin cepat tahu apa yang terjadi, terasa berdebar dengan ayat-ayat yang ditulis atau sekarang ni orang akan panggil pickupline? Semuanya akan anda rasa apabila membaca novel ini.

Penulisan yang seakan sebuah jurnal seorang wanita yang bernama Milea, yang menceritakan pengalaman cinta yang pernah dilalui ketika zaman remaja membuatkan pembaca ingin masuk dan menjalani sendiri kisahnya. Walaupun tidak secara terperinci, tetapi penulis telah memasukkan scene ketika zaman 1990 dengan begitu baik sekali bagi aku.

Bahasa yang begitu mudah juga membuatkan senang untuk memahami apa jalan cerita yang sedang disampaikan. Bahasa Sunda yang kadang-kadang diselitkan membuatkan terasa kelainan pada novel-novel Indonesia yang lain. Tapi jangan risau, terjemahan segera diberikan oleh penulis dengan bahasa yang lebih santai untuk di fahami.

Bagi aku yang masih baru membaca ini, aku berikan 4/5 bintang untuk buku yang pertama ini. Jadi pada yang ingin membaca, silakan dan hayatilah zaman percintaan remaja 1990.

Friday, January 26, 2018

BUDIMAN (Regina Ibrahim)

Judul : BUDIMAN
Penulis : Regina Ibrahim
Terbitan : Buku FIXI
Terbitan Pertama : November 2017

Manusia, apabila masuk dalam mood sayang dan juga cinta, apa sahaja sanggup dilakukan untuk pasangan tidak kira hati dan jiwa membenarkan atau tidak. Tapi mcm mana pula kalau itu satu wasiat dan permintaan terakhir? Masih mampukah diri melakukan.

Buku yang terbaru dari Regina Ibrahim ini lati sikit dari kisah² sebelum ini yang banyak melibatkan golongan transgender. Tapi kali ini menceritakan seorang lelaki yang bernama BUDIMAN atau Budi.

Kisahnya menjalani kehidupan yang melibatkan kasih seorang lelaki, perempuan, anak kecil, keluarga dan juga rakan. Perlbagai perkara yang dia lihat sepanjang menempa nama dalam kerjayanya.

Rakan dan juga kerjaya menjadi satu² cara dia menenangkan diri atau melarikan diri sendiri. Satu kisah yang menarik, dan penuh kehidupan.

Bagi sapa yang baru nak baca buku Regina, aq sarankan baca ketika tidak sibuk atau dalam keadaan yang tenang. Sebab aku sendiri pun terpaksa membaca satu bab hampir 3kali untuk faham secara betul apa yang terjadi dan apa yang cuba disampakkan. Tapi, bila dh faham baru lah tahu apa yang ingin disampaikan.

Bagi aku, seluruh buku memang terbaik dengan jalan cerita yang sungguh menarik dan tidak ada apa masalah bagi aku, kecuali pada bahagian akhir. Sebab pengakhiran yang aku sendiri tak sangka akan melibatkan satu keadaan yang pernah menggegarkan Malaysia satu hari dlu. Akhir yang bagus, tp tak kena dengan apa yang aku harapkan, tapi tak kan kita nak harapkan happy ending je dalam semua buku yang kita baca kan???

So itu sahaja review aku pasal buku ni. Aku tak kan cerita lebih, sebab xnak buatkan korang rasa ralat dan rasa xnak baca dh buku ni. So kalau rasa nak tau siapakah BUDIMAN, korang kene beli dan kene baca sendiri. Okey???

Sunday, January 21, 2018

PERJALANAN (Regina Ibrahim)

JUDUL : PERJALANAN
PENULIS : REGINA IBRAHIM
TERBITAN : BUKU FIXI (November 2014)

"Siapa kata hidup berpasangan itu impian semata-mata?"

Satu demi satu, karya yang dihasilkan oleh Regina Ibrahim mula aku baca dan aku fahami. Membawakan kisah kehidupan transeksual atau trangender yang mengubah rupa dari lelaki perempuan menjadi cerita utama novel ini.

Bukan seperti novel yang berlambak diluar sana, memberikan impian semata apabila kita membaca dari awal hingga akhir. Tidak henti dengam angan-angan yang bagaikan mudah untik digapai.

Novel ini menceritakan pahit getir seorang wanita menjalani hidup di Penang dan juga membawa diri mengubah nasib di kota LANDON.

Satu susun atur perjalanan yang kadang2 berserabut, tapi masih mudah untuk aku fahami dan aku hayati. Tipu kalau aku cakap, aku tak hayati moment2 romantik dan situasi menarik yang cuba digambarkan. Itu membuatkan novel ini menjadi menarik dan ingin tahu apa kesudahan kepada Rozila.

Terima kasih atas hidangan ilmu, kisah dan pengajaran yang ada dalam novel ini.

P.S : kalau nak tahu lebih lanjut, kene baca sendiri dan layan sendiri cerita dia. Aku galak kan untuk korang baca buku ini kalau korang jenis pemikiran yang open.

Sunday, January 14, 2018

NOOR (Regina Ibrahim)

Judul : NOOR Memoir Seorang Transwomen
Penulis : Regina Ibrahim
Terbitan : TEBOOK Press (Mei 2017]

Aku hanya nak katakan ini salah satu buku yang mampu membuka minda pembaca dengan penuh santai dan mudah untuk difahami.

Jujur aku kata, aku bukan jenis manusia yang gemar membaca buku2 yang mempunyai unsur ilmiah yang terlalu banyak (korang boleh tngok dan boleh nilai sendiri dari review buku yang telah aky baca di blog ini), tapi buku ini satu buku yang terlelu ringan dan masih boleh di kategorikan sebagai mudah untuk dihadam oleh golengan kurang ilmiah macam aku ni. Haha..

Transwomen, satu golongan yang dulu pasti akan ada gambaran yang negatif yang muncul apabila terdengar nama mereka. Bak kata sang penulis, nama gelaran yang sering orang pakai dan di masukkam dalam DEWAN BAHASA DAN PUSTAKA, adalah PONDAN.

Yer, buku ini menceritakan mengenai seorang yang bernama NOOR (boleh tahu dari judul buku) yang hidup sebagai pondan, tapi pondan yang macam mna korang kene cari dan baca sendiri buku ini. Mna tahu, lepas korang baca dan fahami sendiri apa yang penulis ini cuba sampaikan korang akan buka fikiran skit seperti mana aku. Mungkn korang akan tahu apa itu SRS dan SOGIE.

Siapa kita untuk menilai manusia lain, kita cuma perlu menerima dengan aman dan damai.

TERBAIK KARYA MAMA...

"...aku percaya bahawa penerimaan berbentuk peribadi, cukuplah kalau dalam hidup kita saling mampu bertoleransi."

Tuesday, August 1, 2017

Gantung 2 (NADIA KHAN)

Pada ssiapa yang mambaca novel fixi yg tegar, pasti akan pernah membaca novel hasil nukilan Nadia Khan yng dulu seperti Kelabu, Gantung, Pakar dan satu cerpen dalam Cerpen. Pada yang pernah baca tu, mesti tahu cara penulisan dia yang mnggunakam bahasa santai dan campuran bahasa Melayu dan juga English.

Dengan menggunakan cara penulisan yang sedang untuk difahami, membuatkan aku seprti berasa dalam scene cerita itu sndiri. Walau jalan cerita yg rumit skit, tapi masih mudah untuk difahami.

Sekarang, Nadia Khan telah kembali dengan satu novel fixi yang merupakan sambungan dr GANTUNG yg edisi pertama iaitu GANTUNG 2 (yahooo... Siap beli n cari kat ipoh tu...). Masih menceritakan mengenai Ray, Gibbs, Kj dan Troll yg sahabat paling rapat dan ahli MUSKETEERs.

Tapi aku tidak akan bagi sinopsis buku ni, yang aku akan tlis skrang adalah knp korang kne baca buku ni.

Pertama, korang kne baca buku ni kalau dah pernah baca Gantung yg pertama.

Kedua, kalau korang jnis berangan atau sudah dapat sahabat yg terbaik, korang ptut baca buku ni. Pasal satu hubungan persahabatan yg kekal dr hidup hinggalah ke alam yng satu lagi.

Ketiga, mmg kene baca buku ni kalau minat smua nukilan Nadia Khan.

"Maybe it was them settling their unfinished business - to make sure you'll be alright."

Dan apa yang boleh aq kongsilan sambungan dia mmg trasa membuatkan menghargai sahabat yang berada dngan kita bukanlah satu pembaziran, krn sahabat yng terbaik akan kenang kita walau tiada di sisi.